teknologi

Tips Pemula Untuk Mengajar Dengan Teknologi

Summary

Saya tidak tergila-gila menulis posting ini, terutama karena ‘mengintegrasikan teknologi’ ke dalam pengajaran dan pembelajaran seperti menambahkan listrik ke desain arsitektur. Tentu saja sebuah kastil dapat dipasang untuk itu, tetapi idealnya arsitektur dan listrik dipertimbangkan bersama-sama, listrik yang menerangi arsitektur […]

Teknologi untuk kita

Saya tidak tergila-gila menulis posting ini, terutama karena ‘mengintegrasikan teknologi’ ke dalam pengajaran dan pembelajaran seperti menambahkan listrik ke desain arsitektur.

Tentu saja sebuah kastil dapat dipasang untuk itu, tetapi idealnya arsitektur dan listrik dipertimbangkan bersama-sama, listrik yang menerangi arsitektur dalam kilatan cahaya, sembrono, busur biru, dinding dan langit-langit menahan tanah mereka dalam pemahaman.

Plafon tiap ruangan dibangun  seperti ini  karena ada listrik untuk menyediakan udara sentral. Jendela dibangun di  sini  dan di sini dengan   cara ini karena ada bola lampu, bukan lilin.

Listrik mengubah segalanya. Teknologi mengubah segalanya.

Tetapi ada juga guru di ruang kelas saat ini yang tidak memiliki bakat desain — yaitu, mereka tidak dapat memulai dengan audiens dan tujuan baru:  siapa yang saya ajar, dan mengapa ?

Mereka diberikan konten dalam bentuk standar, dan seringkali diberikan standar yang dikemas dalam bentuk kurikulum. Formulir penilaian berada di luar kendali mereka, dan bahkan penjadwalan dan kecepatan berkenaan dengan ruang lingkup dan urutan serta peta terkait. Anda bisa lihat melalui Blog Kaffah

Untuk para guru ini – mungkin itu Anda? –Cita-cita digantikan oleh kenyataan. Anda diberitahu untuk “menggunakan teknologi”, tetapi sepertinya tidak ada yang dibuat untuk itu. Dan ketika Anda melakukannya, apa yang berjalan dengan baik biasanya tenggelam oleh keributan itu semua sampai-sampai Anda tidak yakin pembelajaran apa yang  sebenarnya  sedang terjadi. Itu membuat frustasi.

Untungnya, ada beberapa hal yang dapat dilakukan untuk meredakan rasa frustrasi tersebut.

8 Tips Untuk Guru Frustrasi Dengan Teknologi

  1. Cerdas kecil.

Satu aplikasi. Satu aktivitas. Satu proyek. Bahkan hanya memberi siswa pilihan — dokumen digital berlapis atau esai tulisan tangan, misalnya. Tidak perlu langsung mati-matian.

Lihat juga  25 Aplikasi Terbaik Untuk Meningkatkan Kreativitas Siswa

  1. Mulailah dengan apa yang Anda ketahui.

Jadi, ketika ingin memulai dari yang kecil, lihat apa yang sudah Anda ketahui. Mungkin itu musik digital. Fotografi Digital. Penyuntingan video. Blogging. Media sosial. Streaming langsung. Membaca aplikasi. Video game. Film. Drone. Realitas maya. Google Earth.

Pasti ada sesuatu yang Anda ketahui cukup baik untuk dipegang dan diputar sedikit untuk mempelajari lebih lanjut.

  1. Bangun hal-hal positif.

Dan saat Anda melakukannya, carilah kemenangan kecil. Semua orang bisa masuk! 2/3 dari siswa tidak mendekati untuk menghasilkan sesuatu yang mendekati apa yang Anda pikir mereka bisa, tetapi enam menciptakan sesuatu yang lebih baik daripada yang pernah Anda lihat dari mereka, Carilah kemenangan kecil, dan kembangkan di atasnya.

  1. Ciptakan standar yang masuk akal untuk sukses.

Jika Anda melakukan hal di atas, pada dasarnya Anda menciptakan standar kesuksesan yang masuk akal bagi siswa Anda di kelas dengan Anda sebagai pemimpin. Jangan berpegang pada diri Anda sendiri pada standar lain selain mengadopsi pola pikir untuk mencoba hal-hal baru, dan meningkatkannya setiap hari.

3 Tips SEO Mudah untuk Meningkatkan website

  1. Biarkan siswa memimpin jalan!

Bantuan besar untuk mengajar siswa adalah siswa itu sendiri. Teknologi sering kali membuat guru terdesak dalam proses pembelajaran, yang dapat membuat Anda panik pada awalnya jika Anda tidak melihat gambaran besarnya: Salah satu harapan dari setiap guru adalah bahwa mereka, seiring waktu, semakin tidak membutuhkan Anda.

  1. Lindungi pembelajaran dari teknologi.

Terkadang ada yang salah. Atau setiap hari mereka akan melakukannya. (Ingat, banyak hal menjadi kacau tanpa teknologi juga; kegagalan ini seringkali kurang terlihat.)

Gunakan Gadget terbaru yang mengikuti teknologi terbaru.

Lakukan yang terbaik saat merencanakan aktivitas, pelajaran, unit, dan proyek untuk melindungi pembelajaran dari teknologi. Dengan kata lain, teknologi dapat memperkuat pembelajaran tetapi Anda harus dapat mendengarkan pembelajaran tanpa teknologi tersebut. Rencanakan pelajaran sehingga jika teknologinya gagal, pembelajaran, sebanyak mungkin, tetap ada.

  1. Fokus pada tindakan siswa, bukan tindakan guru.

Yang ini cukup sederhana. Ini bukan tentang Anda dan apa yang Anda lakukan. Apa yang mereka lakukan, dan mengapa? Bagaimana Anda dapat membantu mereka mengembangkan standar kualitas mereka sendiri, sehingga mereka sendiri adalah pengkritik yang paling keras dan paling (penuh kasih) konsisten?

  1. Pikirkan 40/40/40.

Baca lebih lanjut tentang  aturan 40/40/40 di sini , tetapi singkatnya idenya adalah jika Anda memikirkan gambaran besar – terutama jika Anda dapat merencanakan mundur dari gambaran besar tersebut – frustrasi dalam jangka pendek tidak terlalu mengganggu, kurang bermakna, dan akhirnya – yah, pada akhirnya tidak terlalu membuat frustrasi.

Kesimpulan

Meskipun kadang-kadang bisa menjadi tantangan, pada akhirnya ingatlah bahwa sama seperti semua hal yang berkaitan dengan profesi Anda, ini bukan tentang Anda. Mengajar adalah salah satu hal paling tanpa pamrih yang dapat Anda lakukan, membutuhkan kompromi, pengorbanan, kalibrasi ulang, dan fleksibilitas yang konstan. Ini berarti bahwa ‘kebutuhan’ Anda, secara sengaja, tidak akan sering terpenuhi sehingga Anda dapat memenuhi kebutuhan orang lain.

Saat kebijakan teknologi di sekolah Anda sepertinya tidak mengarah ke arah yang benar, atau saat Anda tidak memahami fungsi aplikasi atau alasan pembelian besar oleh distrik atau bagaimana aplikasi tertentu yang disukai semua orang lebih baik dari buku teks yang Anda gunakan selama bertahun-tahun, jangan tersinggung. Menyedihkan tetapi sangat berguna untuk diingat bahwa meskipun Anda mungkin benar tentang salah satu atau semua hal di atas, Anda (mungkin) dibayar untuk menjalankan fungsi seorang guru seperti yang digariskan oleh kebijakan sekolah dan kabupaten setempat.

Ini tidak memaafkan Anda untuk menanggapi naluri pedagogis Anda sendiri tentang apa yang berhasil, apa yang dibutuhkan siswa, dan bagaimana Anda dapat merancang dan merevisi desain untuk memenuhi kebutuhan tersebut. Itu masih, pada tingkat yang paling makro, apa yang Anda (mungkin) dibayar untuk Anda lakukan.

Namun pada tingkat mikro, hal-hal yang Anda lakukan dan diminta untuk mewujudkannya tidak selalu begitu jelas. Untuk semua daya cipta yang kita rasakan dan rasa kemajuan, teknologi (seperti yang paling sering kita anggap kata) sangat baru, belum matang, dan tidak dapat diprediksi. Lebih penting lagi, hal itu menjadi sistem pembelajaran yang tidak dirancang untuk mengakomodasi itu. Itu berarti itu tidak selalu akan melakukan apa yang seharusnya dilakukan atau terdengar seperti yang seharusnya terdengar atau menghasilkan apa yang seharusnya diproduksi.

Berkenaan dengan teknologi, pendidikan harus dalam hal ini untuk jangka panjang terlepas dari kerugian jangka pendek karena segala sesuatu berusaha untuk mendamaikan dirinya dengan segala sesuatu yang lain, hampir sama dengan tujuan pendidikan adalah jangka panjang – ia harus berusaha untuk memperbaiki alur kehidupan siswa dan kondisi komunitasnya.

Berapa banyak usaha yang diperlukan untuk mewujudkannya hanyalah satu bagian dari perjuangan tanpa batas waktu dalam membesarkan manusia.