Uncategorized

Apa yang Harus Dipertimbangkan Saat Memilih Roti di Toko Kelontong

Summary

Roti adalah makanan yang biasa dikonsumsi dan banyak orang kemungkinan membeli roti mereka dari lorong toko roti (atau lorong freezer). Dengan banyaknya merek roti dan klaim kemasan, mungkin membingungkan untuk memilih roti yang lebih sehat. Sebelum Anda membaca, saya mencoba […]

Roti adalah makanan yang biasa dikonsumsi dan banyak orang kemungkinan membeli roti mereka dari lorong toko roti (atau lorong freezer). Dengan banyaknya merek roti dan klaim kemasan, mungkin membingungkan untuk memilih roti yang lebih sehat. Sebelum Anda membaca, saya mencoba membuat posting ini praktis dan saya tahu mungkin sulit untuk memenuhi semua kriteria ini, tetapi saya berharap dapat mempermudah Anda saat berbelanja bahan makanan.

Baca Juga : Harga Swab Test Jakarta

Pertama, saya ingin memulai dengan tinjauan singkat tentang apa perbedaan antara biji-bijian utuh vs biji-bijian olahan. Biji-bijian utuh mengandung ketiga bagian asli biji-bijian, dedak, kuman dan endosperma. Biji-bijian olahan biasanya memiliki dedak dan / atau kuman yang dihilangkan, hanya menyisakan endosperma. Menurut Dewan Biji-bijian Utuh, pemurnian biji-bijian menghilangkan sekitar seperempat protein dan di mana saja dari setengah hingga dua pertiga atau lebih dari berbagai nutrisi.

Bagian depan bungkus roti biasanya ditutupi dengan sejumlah klaim yang menarik, termasuk “100% alami”, “multigrain”, “tanpa sirup jagung fruktosa tinggi”, “tanpa pengawet buatan”, “tanpa pewarna atau perasa buatan” atau “tanpa lemak trans”, daftarnya terus berlanjut. Meskipun menggoda untuk memilih roti berdasarkan klaim label kemasan depan, saya sangat menyarankan Anda untuk melihat label nutrisi dan bahannya terlebih dahulu. Klaim bagian depan paket ini tidak memberi tahu kami banyak tentang kepadatan nutrisi roti.

Ketika saya memilih roti, saya mencari varietas di mana bahan pertama yang terdaftar adalah gandum utuh. Contoh cara ini mungkin terlihat pada daftar bahan: gandum utuh (nama gandum), gandum utuh, utuh (gandum lainnya), stoneground whole (gandum), beras merah, oat, beri gandum dll. Juga, saya memilih roti yang dibuat dengan 100% biji-bijian, ini adalah salah satu dari sedikit klaim yang sering tercantum di bagian depan paket yang menurut saya bermanfaat.

Kata-kata yang TIDAK PERNAH menggambarkan biji-bijian utuh termasuk tepung terigu, tepung yang diperkaya, tepung jagung degerminated, dedak atau bibit gandum. Saya tidak dapat memberi tahu Anda berapa banyak ulasan tentang roti yang saya baca di mana konsumen mengacaukan “tepung gandum” dengan “gandum utuh”, percayalah, saya juga dulu. Jangan terkecoh dengan warna rotinya, meski berwarna cokelat, bukan berarti dari gandum utuh, pewarnaannya bisa dilakukan dengan bahan tambahan.

Jadi apa masalahnya dengan “roti multigrain?” Ketika sebuah paket mengklaim bahwa roti mereka multigrain, ini tidak secara otomatis berarti roti mereka terbuat dari semua biji-bijian. Multigrain dapat mencakup beberapa biji-bijian utuh, beberapa biji-bijian olahan atau campuran keduanya, jadi bacalah bahan-bahannya.

Setiap irisan roti harus memiliki MINIMAL 2 gram serat atau lebih.

Cobalah untuk menghindari roti dengan tambahan gula jika memungkinkan. Banyak roti memiliki kadar gula tambahan yang bervariasi.

Cobalah untuk menghindari roti dengan lemak jenuh. Untungnya sebagian besar roti tidak termasuk.

Carilah roti dengan kurang dari 150 mg sodium per potong. Sebagian besar roti yang saya lihat berada dalam batas ini.

Pastikan ketika Anda membandingkan informasi nutrisi dari roti yang berbeda bahwa ukuran penyajiannya setara untuk perbandingan. Misalnya, beberapa merek mencantumkan informasi nutrisi untuk satu potong vs dua potong.

Menurut Dewan Biji-bijian Utuh, tidak ada “definisi yang diatur tentang apa yang dimaksud dengan biji-bijian yang bertunas”. Biji-bijian bertunas berarti biji gandum utuh dipanen setelah mereka bertunas vs sebelum bertunas. Anda mungkin melihat roti yang terbuat dari biji-bijian yang bertunas. Biji-bijian yang bertunas umumnya dianggap biji-bijian utuh.

Ketika Anda membaca kata “tanah batu” pada roti, semua ini memberitahu Anda bagaimana tepung itu dibuat, tidak memberi tahu Anda apa pun tentang itu menjadi gandum utuh kecuali kata gandum utuh melekat padanya.

Pada catatan terakhir:

Saya hanya ingin mengatakan bahwa secara teknis banyak roti kemasan yang termasuk dalam kategori makanan “ultra-olahan” menggunakan sistem klasifikasi makanan NOVA. Ingatlah bahwa sistem klasifikasi makanan NOVA mengklasifikasikan makanan menurut tingkat pemrosesannya, tetapi BUKAN kandungan nutrisinya. Banyak dari kita membeli roti yang dibawa ke toko karena faktor kenyamanannya dan saya membuat posting praktis ini untuk membantu memandu Anda tentang apa yang harus diwaspadai. Dengan demikian, saya tidak akan menempatkan roti gandum utuh 100% kemasan dalam kategori yang sama dengan minuman ringan manis manis dalam hal kesehatan. Saya ingin membuat perbedaan ini karena saya menekankan untuk membatasi makanan ultra-olahan sebanyak mungkin karena banyak makanan yang termasuk dalam kategori ini padat kalori dan miskin nutrisi (makanan ringan manis/asin, kue kering, es krim, minuman manis soda/gula , daging kemasan yang telah disiapkan sebelumnya, sereal sarapan manis, kue kering/makanan penutup, dll). Jika Anda dapat menemukan roti gandum utuh 100% yang baru dibuat, itu luar biasa, tetapi saya tahu itu tidak tersedia untuk semua orang, jadi semoga tips di atas membantu!

Baca Juga : Harga Swab Test Jakarta