Keamanan Kosmetik Perawatan Kulit

Ada dua undang-undang federal yang berkaitan dengan keamanan kosmetik, termasuk perawatan kulit yang aman, di Amerika Serikat: Federal Food, Drug, and Cosmetic Act dan Fair Packaging and Labeling Act.

Dalam artikel ini, kita akan melihat kedua tindakan tersebut dan menemukan apa yang mereka kontrol, bagaimana mereka mengontrol, dan mengapa konsumen harus khawatir. Kesimpulannya akan mengejutkan Anda untuk mengetahui bahwa beban keamanan kosmetik perawatan kulit, pada akhirnya, akan berada pada Anda, konsumen, untuk memutuskan apa yang aman dan tidak aman untuk Anda dan anak-anak Anda gunakan setiap hari.

Yang pertama adalah UU FD&C. Undang-undang ini melarang pemasaran kosmetik dengan merek yang salah dalam perdagangan internasional. Pelanggaran karena bahan produk menyebabkan kosmetik dikenakan tindakan regulasi. Untuk menegakkan hukum, Kongres memberi wewenang kepada sebuah lembaga, dalam hal ini FDA, untuk mengawasi peraturan, tetapi hanya jika diizinkan oleh hukum.

Masalahnya adalah ini. Di bawah undang-undang, otoritas hukum FDA atas kosmetik berbeda dari otoritas hukumnya atas obat-obatan dan perangkat medis yang tunduk pada persetujuan pra-pasar. Kosmetik tidak tunduk pada persetujuan pra-pasar, dengan satu pengecualian, aditif warna. Jika produk kosmetik tidak tunduk pada persetujuan pra-pasar, orang harus bertanya seberapa efektif UU FD&C sebenarnya dalam melindungi konsumen?

Tampaknya pepatah sapi bisa meninggalkan kandang sebelum pintu ditutup, yakni produk bisa sampai ke pasar dan dikonsumsi tanpa konsumen mengetahui apakah produk kosmetik yang dianggap aman itu sebenarnya aman.

Orang mungkin bertanya, siapa yang bertanggung jawab atas keamanan produk kosmetik? Jawabannya, percaya atau tidak, perusahaan kosmetik itu sendiri bertanggung jawab atas keamanan produknya sendiri, termasuk bahan-bahannya. Dan, kecuali jika pernyataan peringatan ini muncul dengan jelas pada label,

“Peringatan– Keamanan produk ini belum ditentukan.” (21 CFR 740.10), produk dapat didistribusikan dan tidak akan salah merek, menyerahkan keputusan untuk membeli atau tidak membeli sepenuhnya kepada konsumen. Oleh karena itu, secara umum, selain pewarna tambahan, produsen kosmetik dapat menggunakan bahan apa pun yang mereka inginkan selama mereka menentukan keamanan produk.

Sekali lagi, dengan tidak ada yang benar-benar menonton, itu meninggalkan kebijaksanaan untuk kosmetik yang aman, atau perawatan kulit yang aman, sepenuhnya terserah perusahaan kosmetik. Maklon Kosmetik Bahkan penarikan produk bersifat sukarela dan tergantung pada produsen dan/atau distributor.

Pasangkan di atas dengan statistik berikut: dari 10.500 bahan kimia yang digunakan dalam pembuatan produk kosmetik, hanya 11% yang telah diuji keamanannya.

Sekarang mari kita lihat Undang-Undang Pengemasan dan Pelabelan yang Adil. Meskipun tertulis “produk yang dikemas secara tidak benar atau dikemas secara curang dianggap salah merek dan tunduk pada tindakan peraturan”, prosesnya rumit, paling banter, dan FDA mengambil tindakan pengaturan berdasarkan prioritas agensi, dan ini harus konsisten dengan masalah kesehatan dan sumber daya yang tersedia. .

Badan tersebut harus menggunakan sistem pengadilan federal dan bertindak melalui Departemen Kehakiman. Lagi-lagi, sepertinya Industri Kosmetik pada umumnya bisa mengawasi sendiri apa yang disematkan pada kemasan dan labelnya.

Apakah FDA menguji produk kosmetik sebelum didistribusikan. Jawabannya adalah tidak. Badan tersebut tidak berfungsi sebagai laboratorium pengujian swasta, dan untuk menghindari konflik kepentingan, badan tersebut bahkan tidak merekomendasikan laboratorium swasta di mana analisis produk dan bahan dapat dilakukan untuk mengatasi masalah keamanan.

Terakhir, apakah produsen kosmetik mendaftar ke FDA? Jawabannya lagi tidak. Produsen kosmetik tidak diharuskan mendaftarkan perusahaan mereka ke FDA.

Namun, yang paling mengganggu adalah bahwa perusahaan kosmetik bahkan tidak diharuskan untuk mendaftarkan bahan-bahan yang digunakan dalam pembuatan produk mereka, juga tidak diharapkan untuk mengajukan keluhan konsumen kepada FDA. borobuddur Proses pendaftaran sepenuhnya bersifat sukarela.

Intinya, undang-undang sama sekali tidak akan melindungi konsumen dari penggunaan produk dengan bahan yang terbukti berbahaya bagi kesehatan seseorang. Kosmetik yang aman dan perawatan kulit yang aman, pada akhirnya, merupakan tanggung jawab konsumen, dan untuk itu, konsumen harus menyadari produk yang telah ditentukan beracun, dan, jika digunakan setiap hari, dapat memiliki efek negatif kumulatif. pada kesehatan seseorang.